Harus Tahu 4 Penyebab Santan Pecah Sehingga Masakan Gagal Total


Harus Tahu 4 Penyebab Santan Pecah Sehingga Masakan Gagal Total

Bunda Sering Mengalaminya ?

Hidangan serba santan memang jadi menu favorit orang Indonesia.

Rasanya, hampir semua jenis bahan bisa jadi enak kalau dimasak santan.

Sebut saja gulai, tongseng, kare, rendang, dan masih banyak lagi.

Cita rasa santan yang gurih memang tak pelak bisa meningkatkan cita rasa masakan.

Tapi, masak santan di rumah tidak semudah memakannya.

Soalnya, salah-salah santan malah bisa pecah, lo.

Kalu sudah pecah, tampilanya jadi tak cantik dan rasanya pun jadi kurang gurih.

Nah, berikut ini SajianSedap sudah merangkum deretan kesalahan yang bikin santan jadi pecah.

Wajib tahu.

1. Salah Memasukan Santan

Penyebab utama santan pecah adalah kita salah memasukan santan.

Jadi, pada awal proses pemasakan, sebaiknya masukan santan encer terlebih dulu.

Ketika masakan sudah 3/4 matang, kita baru bisa masukan santan kentalnya.

Kalau santan kental dimasukkan terakhir, kemungkinan santan pecah jadi lebih sedikit.

Hal ini berlaku untuk sajian seperti opor, sayur godog, soto santan dan menu berkuah lainnya.

Kalau masakan seperti rendang, santan kental boleh langsung dimasukkan karena rendang akan dimasak lama sampai mengering.

2. Tidak Diaduk

Kalau santan encer sudah masuk, masakan bisa kita aduk sesekali saja.

Masakan boleh ditinggal, tapi tetap harus diaduk tiap minimal semenit sekali, ya.

Tapi, kalau sudah masuk santan kental, pengadukan tidak boleh berhenti.

Nah, hal inilah yang sering membuat santan kental pecah saat dimasak.

Soalnya, ketika masuk santan kental, masakan ditinggal dan tidak diaduk.

Akibatnya tentu saja santan jadi pecah. 

3. Api Terlalu Besar

Masak masakan bersantan, apapun itu tidak boleh menggunakan api besar.

Soalnya, santan yang terlalu mendidih akan jadi pecah.

Apalagi jika santannya sampai bergejolak hebat saat mendidih.

Karena itu, masak menu bersantan dengan api kecil saja.

Ketika mendidih, api kecil akan membuat santan hanya meletup-letup dan bukannya bergejolak.

4. Salah Proses Pemanasan

Santan sangat mudah basi.

Karenanya, sayur bersantan biasanya jadi sering dipanaskan ulang.

Nah, proses pemanasan ini juga sangat mungkin mmebuat santan pecah, lo.

Kuncinya, selalu aduk makanan bersantan yang dipanaskan ulang.

Proses pengadukan tidak boleh berhenti.

Ingat, gunakan juga api kecil sampai sedang saja, ya.

LihatTutupKomentar